Home / Luar Negeri / Duka Warga di Negara Konflik, “Ibu Kami Lapar”

Duka Warga di Negara Konflik, “Ibu Kami Lapar”

Fatoumata Traoré, 35, terlihat bahagia saat memberikan makanan bantuan kepada buah hatinya. (Foto:lintasmedan/ist)

 

Selama bulan suci Ramadhan, Islami Relief berhasil mendistribusikan sejumlah 200 ribu paket makanan bantuan dari Lembaga Swadaya Masyarakat ke 35 negara konflik dimana sebagian besar warganya dilanda kelaparan.

Sebagaimana diinformasikan dari sebuah situs internasional di beberapa negara tersebut, makanan sangat mahal selama bulan suci bahkan langka.

Paket makanan, yang meliputi staples seperti beras, tepung, jagung dan pasta, disesuaikan dengan masakan lokal dan biasanya mengandung cukup makanan untuk bertahan antara dua minggu dan sebulan.

Penuturan seorang ibu di Mali, sebuah negara di Afrika Barat, bernama
Fatoumata Traoré, 35,.

Dia langsung memberi makan spaghetti kepada anak-anaknya setelah menerima bingkisan tersebut.

“Sebagai seorang ibu, saya tidak bisa makan karena tahu anak-anak saya belum makan. Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan ketika mereka memberi tahu saya: ‘Ibu, kami lapar’,” katanya.

Terkadang ketika saya tidak punya apa-apa untuk mereka, saya mencoba mengambil pinjaman sehingga saya bisa membeli makanan. Melihat anak-anak kelaparan dapat membuat ibu menjadi gila,’ ucapnya.

Suaminya, Madou Coulibaly, berusia 45 tahun dan bekerja sebagai penggali sumur. Keluarga itu tinggal di Sirakoro, 190km timur ibu kota, Bamako, dengan delapan anak mereka, berusia antara sembilan bulan dan 18 tahun.

Memberikan makanan untuk keluarga adalah tantangan utama, kata Fatoumata. “Kami mendapatkan uang dalam jumlah kecil yang diperoleh suami saya sebagai penggali sumur dan saya sendiri sebagai tukang kebun selama musim hujan. Kami hidup dari tangan ke mulut, membeli makanan yang kami butuhkan ketika kami memiliki uang.

Ramadhan, sebutnya adalah waktu yang sangat sulit karena makanan lebih mahal dan suami saya tidak dapat bekerja sebanyak yang biasanya dia lakukan.

Pemandangan yang hampir sama juga terihat di Gaza, dimana sejumlah warga langsung menggunakan kupon makanan yang diberikan di supermarket.

Um Ahmed Abu Libdeh, dari kamp pengungsi Al-Bureij di Gaza, menggunakan kupon makanan untuk berbelanja di supermarket untuk Ramadhan.

“Kami belum makan telur selama 10 hari jadi itu hal pertama yang akan saya beli untuk anak-anak saya,” katanya sebelum membeli keju, selai dan telur untuk sahur, makanan yang dikonsumsi di pagi hari sebelum berpuasa, dan nasi dan lentil untuk berbuka puasa, makan malam<‘ katanya.

Keluarga sedang berjuang untuk bertahan. “Suami saya menderita kanker dan dia membutuhkan perawatan dan pengobatan secara teratur, tetapi kami tidak memiliki dukungan apa pun,” kata Um Ahmed. “Putra-putra saya telah lulus dari universitas tetapi karena situasi ekonomi yang sulit di Gaza, semuanya pengangguran

Um Bassam, 58, tinggal di kamp Alzouf dekat perbatasan Suriah Turki di Idlib dengan suaminya yang sudah tua, sakit, dan tiga anak perempuan. Dia tiba di kamp setelah melarikan diri dari rumahnya empat tahun lalu ketika desa dia hancur. “Sebelum kami melarikan diri, kami biasa menikmati berbelanja makanan di Ramadhan dan dapat membeli semua makanan yang kami butuhkan, serta permen mewah. Sekarang kita bergantung pada bantuan. Paket makanan penting bagi kami karena berisi cukup makanan untuk bertahan selama satu bulan, termasuk sereal, minyak, gula dan mentega dan membantu memperkuat tulang lemah kami,”
tuturnya.

Um Bassan dan keluarganya berjuang dengan kehidupan mereka di pengasingan. “Ramadhan sulit bagi kami karena kami jauh dari rumah,” katanya.

Seorang ayah dan anak Maguindanao, Filipina Selatan saat menerima bantuan makanan. (Foto:LintasMedan/ist)

Di Filipina hal serupa dialami seorang ayah dan anak dari Maguindanao, Filipina selatan, menunggu tetangga mereka setelah menerima sekotak bantuan makanan Ramadhan dan sekarung beras.

Kotak-kotak dan karung lain dimiliki oleh tetangga mereka yang ingin menumpang karena mereka tidak memiliki akses untuk mengangkut. Sekitar 15.000 orang telah menerima paket makanan di Maguindanao dan Marawi City.

Amat Asslam Faraj, kedua dari kiri, membantu mengatur distribusi makanan dari kantornya di Sana’a. (Foto:LintasMedan/ist)

 

Konflik yang sedang berlangsung di Yaman juga telah menyebabkan pembatasan serius pada impor barang.

Komoditas pasokan pendek dan harga makanan tinggi. Tim baru-baru ini mendistribusikan makanan kepada hampir 1.000 keluarga yang terkena dampak operasi militer baru-baru ini di Hodeidah. Namun, terbukti sulit untuk mengirim makanan ke kota Taiz di barat daya, yang dikepung.

Transporter makanan harus melakukan perjalanan panjang mengelilingi kota untuk mencapai daerah yang dihuni oleh mereka yang paling membutuhkan. Amat Asslam Faraj, kedua dari kiri, membantu mengatur distribusi makanan dari kantornya di Sana’a.

Suaminya meninggal beberapa tahun yang lalu dan sekarang dia membesarkan kedua anaknya sendirian. “Saya mengambil tanggung jawab untuk keluarga, termasuk orang tua dan saudara perempuan saya. Tetapi bekerja keras, menjadi satu-satunya tekad saya dalam mencari nafkah daripada mengemis,” katanya.

Menurut dia konflik telah menghancurkan impian mereka. “Semua impian jauh dari harapan, ujarnya

Ihsan Ali, petugas pemantauan dan akuntabilitas untuk Islamic Relief Pakistan, mengatakan kepada seorang pria tua di distrik Khyber Pakhtunkhwa Khyber Agency tentang proses distribusi makanan. Sekitar 7.000 paket makanan didistribusikan di daerah itu, di mana keluarga kembali setelah konflik bertahun-tahun, meskipun kekurangan air minum bersih, kesehatan dan sekolah. Paket itu disesuaikan dengan kebiasaan makan lokal, dengan dua kali lipat jumlah gandum biasa untuk memungkinkan orang membuat chapattis, makanan pokok. Tepung Gram juga termasuk, untuk memasak pakoras yang populer selama Ramadhan.(LMC/int)

 

About Lintas Medan

Comments are closed.

Scroll To Top